BAGAIMANA CARA MEMBUAT SISWA NYAMAN DI KELAS ?

Setiap guru memiliki gaya tersendiri dalam mengajar. Mulai dari yang suka memberi tugas siswa yang banyak, sampai guru yang suka bercerita ke sana ke mari selama jam pelajaran. Semua gaya mengajar tersebut ujungnya hanya satu, apakah siswanya nyaman atau tidak berada di kelasnya. Nyaman bisa berarti banyak hal, dari nyaman karena akrab sampai nyaman karena bisa bertanya apapun karena siswa yakin ia punya guru yang berpikiran terbuka karena bersedia jadi mitra sejajar dalam mencari pengetahuan. Ada beberapa kepribadian guru yang bisa menjadi jalan bagi siswa untuk bisa nyaman berada di kelas.

* Guru yang bisa menjadi pendengar yang aktif

* Guru yang memberikan pilihan

* Guru yang pandai memberi motivasi

* Guru yang menegakkan dead line sambil menghargai usaha siswa

TUGAS OPERASI HITUNG BILANGAN BULAT

1.      Hitunglah !

a.   5 x 6                                                     f.    2 x (-3) x 4

b.   7 x (-4 )                                                g.         (-7) x (-1) x 2

c.   ( -2) x 8                                                h.   (-6) x (-3) x(-4)

d.   (-4) x (-3)                                             i.    (-2) x 5 x (-3) x (-1)

e.   (-9) x (-2)                                             j.    3 x (-6) x (-2) x 4

2.    Hitunglah dengan menggunakan sifat distributif !

a.   ( 2 x 7 ) + ( 2 x 3 )                                 f.    ( 21 x 57 ) + ( 43 x 21 )

b.   ( 5 x -2 ) + ( 5 x 2 )                               g.   ( 15 x 18 ) – ( 15 x 8 )

c.   (-3 x 6 ) + ( -3 x 4 )                               h.   ( 72 x 147 ) – ( 47 x 72 )

d.   ( 4 x 7 ) – ( 4 x 2 )                                 i.    ( 69 x 725 ) + ( 69 x 275 )

e.   (-2 x -8 ) – (-2 x 8 )                               j.    ( 972 x 40 )( 472 x 40 )

3.     Hitunglah !

a. 34 x 6                                                   f.    38.000.000 x 67

b. 56 x 8                                                   g.   6570 x 500

c. 346 x 45                                                h.   456 x 450

d. 34 x 362                                                 i.          12800 x 500

e. 5.000 x 12                                              j.          9000 x 340

4.    Hitunglah !

a.  24  : 4                                    f.          266 : 14

b.  45 : 9                                     g.         672 : 21

c. 72 : 8                                     h.         4687 : 43

d. 56 : 7                                     i.          8526 : 87

e. 63 : 7                                     j.          99.828 : 59

5.     Hitunglah !

a.   384 : 3 : 4                                              d.   23.328 : 16 : 27

b.   756 : 4 : 7                                              e.   140.392 : 52 : 61

c.   6601 : 41 : 7

6.     Hitunglah !

a.   (-10) : (-2) + (-3)                                   d.   {(-5) x (-6) + (-4)(3 + (-7))}

b.   (-5) x (-4) :2                                          e.   -15 + {(-20) x 5 – (-35)} + 24

c.   {-3 + 2 (-3 + 4) – ((-5) x 6)}

7.     Sebuah bilangan bulat dikurangi -7 , kemudian hasilnya dikalikan

dengan 3 , dan akhirnya ditambah -5.Jika hasil akhirnya +25 , tentukan

bilangan itu !

8. Untuk no. 8 bilangan-bilangan tersebut tidak habis dibagi (hasilnya

dalam pecahan )

Contoh: 5918 : 23 = 257

Hitunglah !

a.  516 : 18                                  f.          34.954 : 162

b.   892 : 26                                  g.         52.463 : 197

c.  3166 : 19                                h.         71.548 : 205

d.   6015 : 48                                 i.    99.836 : 184

e.   7618 : 52                                  j.    480.215 : 712
 

TUGAS KETIDAKSAMAAN

LATIHAN  SOAL  I

1.  Sisipkan lambing “<” sehingga menjadi kalimat yang benar !

a.   -4 , 5 , 0                                                c.   -10 , -15 , -17

b.   -7 , 7 , -5                                               d.   -1 . -5 , 0

2. Gunakan garis bilangan untuk menghitung :

a.  -1 + 3                        f.          -5 + 4

b.  4 + (-6)                      g.         -1 + 5

c.   3 – 8                           h.   -4 + 4

d.   – 3 + (-1)                     i.    (-7) + (-2)

e.   – 2 – 5                           j.    -3 + 8

3.  Hitunglah:

a.  -8 + 3 = …                             f.          -7 + (-3) = …

b.  8 + (-2) = …                          g.         … + 9 = 2

c.   – … + 2 = 5                            h.         17 – ( -6) =…

d.  -15 – 27 = …                           i.          -20 – (-6) = …

e. 0 – 18 = …                                j.          6 – 15 = …

4. Hitunglah:

a.   1 + (-5) – 4

b.   -3 + (-5) – (-8)

c.   -10 + (-5) + (-1) – 3

d.   -12 + 20 – 15 –(-5)

5. Hitunglah:

a.   17.264 +15.376

b.   26.905 + (- 13.467 )

c.   -40.798 + 27.458

d.   505.629 + (-47.439 )

e.   -62.576 – 14.985

6. Hitunglah:

a.   0 – 5                                                     f.    7 – 8 + 2

b.   -5 – (-4)                                                g.   16 -5 – 9

c.   -3 – (-7)                                                h.   12 – (-8) – (-6)

d.   97 – (-87)                                             i.    -21 – (-10) + (-8)

e.   -125 – (-240)                                         j.    17 – (-2) -11

7. Selesaikan !

a.   -6 + (-7) – 5 – (-8) +2 – (-3)

b.   9 – (-1) + (-5) -3 + 7 – 4

c.   (-8) – (-3) – 6 – (-5) + (-11)

d.   -10 + (-6) -3 +4 – (-8) – (-13)

e.   -(-2) + (-9) – 10 +5 – (-7)

8.       Selesaikan persamaan berikut untuk x є B !

a.   5 + x = 2        d.   x – (-1) = 4       g.   –x – 3 = 6        j.    -3 = x – (-7)

b.   x + 7 = -3       e.   -7 – (-5) = x      h.   –x – 3 = 6

c.   -2 – x = -7       f.    11 – x = -2        i.    9 – (-11) = x

9. Selidikilah operasi matematika berikut ini , apakah benar atau salah!

a. 3 + 4 = 4 + 3                   d. ( 7 + 5 ) + 9 = 7 + ( 5 + 9 )

b. 0 + 2 = 2 + 0                   e. ( 11 + 1 ) + 6 = 11 + ( 1 + 6 )

c. 7 + 3 = 3 + 7                   f. Apa kesimpulanmu ?

10. Selidikilah operasi matematika berikut ini , apakah benar atau salah!

a. 3 – 4 = 4 – 3                   d. ( 7 – 5 ) – 9 = 7 – ( 5 – 9 )

b. 0 – 2 = 2 – 0                   e. ( 11 – 1 ) – 6 = 11 – ( 1 – 6 )

c. 7 – 3 = 3 – 7                   f. Apa kesimpulanmu ?

TUGAS KETIDAKSAMAAN

LATIHAN  SOAL  I

 

1.  Sisipkan lambing “<” sehingga menjadi kalimat yang benar !

a.   -4 , 5 , 0                                                c.   -10 , -15 , -17

b.   -7 , 7 , -5                                               d.   -1 . -5 , 0

2.        Gunakan garis bilangan untuk menghitung :

a. -1 + 3                                             f. -5 + 4

b. 4 + (-6)                                           g. -1 + 5

c.   3 – 8                                               h.   -4 + 4

d.   – 3 + (-1)                                         i.    (-7) + (-2)

e.   – 2 – 5                                              j.    -3 + 8

3.  Hitunglah:

a. -8 + 3 = …                             f. -7 + (-3) = …

b. 8 + (-2) = …                          g. … + 9 = 2

c  – … + 2 = 5                            h.17 – ( -6) =…

d. -15 – 27 = …                         i. -20 – (-6) = …

e. 0 – 18 = …                            j. 6 – 15 = …

4. Hitunglah:

a.   1 + (-5) – 4

b.   -3 + (-5) – (-8)

c.   -10 + (-5) + (-1) – 3

d.   -12 + 20 – 15 –(-5)

5. Hitunglah:

a.   17.264 +15.376

b.   26.905 + (- 13.467 )

c.   -40.798 + 27.458

d.   505.629 + (-47.439 )

e.   -62.576 – 14.985

6. Hitunglah:

a.   0 – 5                                                     f.    7 – 8 + 2

b.   -5 – (-4)                                                g.   16 -5 – 9

c.   -3 – (-7)                                                h.   12 – (-8) – (-6)

d.   97 – (-87)                                             i.    -21 – (-10) + (-8)

e.   -125 – (-240)                                         j.    17 – (-2) -11

7. Selesaikan !

a.   -6 + (-7) – 5 – (-8) +2 – (-3)

b.   9 – (-1) + (-5) -3 + 7 – 4

c.   (-8) – (-3) – 6 – (-5) + (-11)

d.   -10 + (-6) -3 +4 – (-8) – (-13)

e.   -(-2) + (-9) – 10 +5 – (-7)

8.       Selesaikan persamaan berikut untuk x є B !

a.   5 + x = 2     d.   x – (-1) = 4     g.   –x – 3 = 6    j.    -3 = x – (-7)

b.   x + 7 = -3    e.   -7 – (-5) = x    h.   –x – 3 = 6

c.   -2 – x = -7    f.    11 – x = -2      i.    9 – (-11) = x

9. Selidikilah operasi matematika berikut ini , apakah benar atau salah!

a. 3 + 4 = 4 + 3                   d. ( 7 + 5 ) + 9 = 7 + ( 5 + 9 )

b. 0 + 2 = 2 + 0                   e. ( 11 + 1 ) + 6 = 11 + ( 1 + 6 )

c. 7 + 3 = 3 + 7                   f. Apa kesimpulanmu ?

10. Selidikilah operasi matematika berikut ini , apakah benar atau salah!

a. 3 – 4 = 4 – 3                   d. ( 7 – 5 ) – 9 = 7 – ( 5 – 9 )

b. 0 – 2 = 2 – 0                   e. ( 11 – 1 ) – 6 = 11 – ( 1 – 6 )

c. 7 – 3 = 3 – 7                   f. Apa kesimpulanmu ?

MATEMATIKA DAN CARA MENGAJARKANNYA

Jika merunut catatan sejarah, Matematika telah lahir sejak 3000 SM yaitu pada saat Bangsa Mesir Kuno dan Babilonia mulai menggunakan aritmetika, aljabar, dan geometri untuk keperluan astronomi, bangunan dan konstruksi, perpajakan dan urusan keuangan lainnya. Sistematisasi matematika menjadi suatu ilmu, baru terjadi pada zaman Yunani Kuno yakni antara tahun 600 dan 300 SM. Sejak saat itu matematika mulai berkembang luas, interaksi matematika dengan bidang lain seperti sains dan teknologi semakin nampak. Kini, matematika telah menjadi alat penting dalam berbagai hal. Hampir setiap bidang ilmu dan teknologi memakai matematika. Dalam realita yang demikian, penguasaan terhadap matematika menjadi syarat perlu agar dapat mempertahankan eksistensi di era perkembangan ilmu dan teknologi sekarang ini.

Pembelajaran matematika secara formal umumnya diawali di bangku sekolah. Sementara itu, matematika di sekolah masih menjadi pelajaran yang menakutkan bagi para siswa. Di antara berbagai faktor yang memicu hal ini adalah proses pembelajaran yang kurang asyik dan menarik. Model pembelajaran yang sering di temui pada pembelajaran matematika adalah proses pembelajaran bercorak “teacher centered”, yaitu pembelajaran yang berpusat pada guru. Sehingga guru menjadi pemeran utama dan kehadirannya menjadi sangat menentukan. Pembelajaran menjadi tak dapat dilakukan tanpa kehadiran guru. Siswa cenderung pasif dan tidak berperan selama proses pembelajaran. Sehingga proses yang muncul adalah “take and give”. Dalam merangkai pembelajaran, guru pada umumnya terbiasa dengan model standar, yakni pembelajaran yang bermula dari rumus, menghapalnya, kemudian diterapkan dalam contoh soal.

Model pembelajaran yang demikian tidak memberi ruang bagi siswa untuk melakukan observasi (mengamati), eksplorasi (menggali), inkuiri (menyelidiki), dan aktivitas-aktivitas lain yang memungkinkan mereka terlibat dan memahami permasalahan yang sesungguhnya. Model seperti ini yang mengakibatkan matematika bak kumpulan rumus yang menyeramkan, sulit dipelajari, dan nampak abstrak.

Bagaimana Sebaiknya Matematika Diajarkan?

Matematika adalah ilmu realitas, dalam artian ilmu yang bermula dari kehidupan nyata. Selayaknya pembelajarannya dimulai dari sesuatu yang nyata, dari ilustrasi yang dekat dan mampu dijangkau siswa, dan kemudian disederhanakan dalam formulasi matematis. Mengajarkan matematika bukan sekedar menyampaikan aturan-aturan, definisi-definisi, ataupun rumus-rumus yang sudah jadi. Konsep matematika seharusnya disampaikan bermula pada kondisi atau permasalahan nyata. Berikut tahapan pengajaran yang dapat dilakukan:

  1. Siswa dibawa untuk mengamati dan memahami persoalan terlebih dahulu. Selanjutnya perkenalkan beberapa definisi penting yang harus dipahami agar siswa memiliki bekal untuk memahami fenomena-fenomena yang mereka temukan di lapangan.
  2. Ajak siswa untuk melakukan eksplorasi, mencoba-coba, dan biarkan mereka melihat apa yang terjadi. Di sini akan ada proses memunculkan ide-ide kreatif yang boleh jadi diluar dugaan guru. Di sinilah ruang kreatifitas terbentuk. Siswa akan lebih menikmati proses pembelajaran yang dilakukan.
  3. Biarkan siswa membuat hipotesis/dugaan atas apa yang mereka lakukan.
  4. Guru bersama siswa membahas kegiatan yang dilakukan. Berikan kesempatan pada para siswa untuk mempresentasikan hasil pengamatan mereka. Kemudian baru dilakukan proses verifikasi, meluruskan apa yang sudah dilakukan sehingga muncul formula atau rumus atau model yang dapat dijadikan rujukan ketika siswa menemukan persoalan serupa.
  5. Satu hal yang juga tidak kalah penting adalah proses mengapresiasi. Seandainya hipotesis yang diambil oleh siswa ternyata kurang tepat maka guru hendaknya tetap memberi apresiasi. Dengan seperti itu, maka siswa akan tetap terpacu motivasinya.

Sebagai contoh dalam pembelajaran mengenai perbandingan trigonometri . Pembelajaran trigonometri sering kali ditakuti karena yang nampak ke permukaan adalah simbol-simbol dan rumus-rumus yang abstrak. Adapun maknanya jarang diangkat dan dipahamkan kepada para siswa. Perbandingan trigonometri sesungguhnya berawal dari persoalan nyata. Berikut salah satu alternatif pengajaran yang dapat dilakukan:

  1. Guru terlebih dahulu menjelaskan definisi-definisi penting sebagai bekal bagi mereka untuk melakukan observasi dilapangan.
  2. Selanjutnya minta para siswa untuk mengukur tinggi benda-benda seperti tiang bendera, pohon, bangunan kelas, dan lain-lain. Biarkan mereka berekslporasi menemukan caranya sendiri. Dari sisni tentu akan ada beragam cara yang diusulkan siswa agar dapat mengukur tinggi benda-benda tersebut. Dalam hal ini guru bertugas mengakomodir berbagai respon yang muncul, membimbing, dan mencoba mengarahkan para siswa agar tidak terlalu keluar dari wilayah yang dijadikan tujuan.
  3. Berikutnya guru dapat mengarahkan siswa untuk menerapkan perbandingan trigonometri dalam permasalahan tersebut. Misalnya akan diukur tinggi pohon P. Minta salah seorang siswa, katakanlah siswa A, berdiri dalam jarak tertentu terhadap benda yang ingin diukur ketinggiannya. Misalkan jaraknya x meter. Dengan bantuan klinometer dapat diketahui besarnya sudut yang dibentuk oleh siswa A dengan pohon P, katakanlah sudut yang dibentuk adalah ?. Dengan menggunakan aturan tangent, dengan mudah akan diperoleh tinggi pohon P. yakni:

Tinggi pohon P = x tan(?)

  1. Ajak siswa membandingkan efektifitas dan tingkat kemudahan berbagai macam cara yang diperoleh melalui kegiatan tersebut. Dari sini akan diperoleh gambaran bahwa matematika khususnya perbandingan trigonometri dapat mempermudah menyelesaikan permasalahan yang ada.
  2. Kegiatan pembelajaran dapat diakhiri dengan meminta siswa menuliskan rangkaian kegiatan yang dilakukan hingga hasil akhir yang dicapai. Dengan ini, kemungkinan besar siswa dapat lebih memahami konsep perbandingan trigonometri.

Proses pembelajaran seperti ini, jika terus dilakukan dan dikembangkan dalam berbagai topik pembelajaran matematika , dimungkinkan akan menciptakan pembelajaran matematika yang lebih asyik dan menarik, sekaligus mengikis pencitraan buruk dan menakutkan yang melekat padanya.

RAHASIA PINTAR MATEMATIKA

Cepat hafal perkalian dasar adalah salah satu kunci keberhasilan belajar matematika di tingkat sekolah dasar. Kurikulum pengajaran matematika di kelas 2 mulai mengenal makna perkalian sebagai penjumlahan yang berulang. Murid biasanya akan dikenalkan konsep perkalian bahwa 2 x 3 itu bermakna 3 + 3 dan bukan 2 + 2 + 2 walaupun keduanya memberikan hasil akhir yang sama.

Sejalan dengan pemahaman murid pada konsep perkalian, alangkah baiknya jika murid juga menghafal perkalian dasar tersebut. Menghafalkan perkalian dasar memudahkan mereka untuk mengerjakan soal-soal yang diberikan baik dalam materi bilangan maupun dalam materi lainnya. Selain itu menghafal perkalian dasar memudahkan murid ketika harus berhadapan dengan perkalian yang lebih kompleks.

Namun tak bisa dipungkiri banyak sekali murid yang tidak menghafal perkalian dasar. Penyebabnya biasanya karena ‘malas’ atau tidak merasa membutuhkan. Untuk menghadapi hal seperti ini, sebagai guru, saya selalu memberi target mereka untuk menghafalkan perkalian dasar secara perlahan. Setiap kali mereka datang, satu persatu murid harus ‘setor’ hafalan mereka. Saya akan menanyakan satu per satu. Jika sudah hafal perkalian 2, maka di pertemua selanjutnya mereka harus menyetor perkalian 3. Begitu seterusnya. Lama kelamaan. masing-masing murid akan hafal perkalian dasar.

Untuk memancing suasana, saya pun kadang membuat suasana lomba hafalan perkalian. Modelnya seperti cerdas cermat gitu. Masing-masing murid akan diberi sejumlah pertanyaan yang berhubungan dengan perkalian dasar. Selain itu adapula pertanyaan rebutan. Biasanya murid akan antusias mengikuti dan termotivasi untuk hafal perkalian dasar.

Di waktu yang lain, dengan format yang berbeda tapi dengan satu tujuan yang sama. Hafal perkalian dasar. Saya biasanya menyediakan biji-bijian tertentu, atau bahkan gulungan sobekan kertas. Sambil melemparkan biji tersebut saya akan memberikan soal perkalian dasar. Murid berlomba menjawab dan yang berhasil menjawab dengan benar akan mendapatkan satu biji. Pemenang akhir adalah yang berhasil mengoleksi biji terbanyak.

Jika peserta banyak, saya biasa membaginya dalam beberapa kelompok. Setiap juara kelompok akan diadu kembali untuk mendapatkan pemenang akhir. Tentu saja, saya pun tak lupa menyediakan hadiah-hadiah kecil sebagai penambah semangat. Biasanya berupa permen, penganan kecil, alat tulis, gantungan kunci maupun benda-benda lainnya. Yang penting murah dan meriah.

Artikel Matematika dan Kemerdekaan Indonesia

“Indonesia tanah airku, tanah tumpah darahku. Di sanalah aku berdiri, jadi pandu ibuku…,” begitu seterusnya lagu kebangsaan Indonesia Raya dinyanyikan oleh siswa-siswi SMP pada saat upacara bendera hari Senin yang lalu di sekolah Tom. Tom yang waktu itu kelas 3 SMP sangat bersemangat bila menyanyikan lagu ini.

Setelah pembacaan teks Pancasila dan Pembukaan UUD 1945, kemudian kepala sekolah– yang bertindak selaku pembina upacara–memberikan amanatnya.

“Anak-anak yang bapak cintai, sebentar lagi kita akan memperingati hari kemerdekaan negara kita tanggal 17 Agustus nanti. Karena itu, sudah selayaknya kita mengenang jasa-jasa para pahlawan yang telah gugur berjuang untuk meraih kemerdekaan yang sekarang kita rasakan ini….”

Begitu sedikit petikan amanat sang kepala sekolah di depan siswa-siswanya.

Karena kebetulan sang kepala sekolah adalah seorang mantan guru sejarah, beliau pun dengan “fasih” bercerita tentang peristiwa seputar detik-detik proklamasi 17 Agustus 1945. Mulai dari menyerahnya Jepang ke tangan sekutu setelah Hiroshima dan Nagasaki di jatuhi Bom Atom tanggal 6 dan 9 Agustus 1945, hingga peristiwa Rengasdengklok 16 Agustus 1945 yang disusul dengan peristiwa penyusunan teks proklamasi oleh tokoh-tokoh bangsa kita. Semuanya diceritakan dengan begitu menggebu olehnya. Dan tentunya ia bercerita dengan penuh semangat peristiwa paling bersejarah, 17 Agustus 1945, yang terjadi di jalan Pegangsaan Timur No. 56 Jakarta, tempat dibacakannya teks proklamasi pertama kali, tempat pertama kalinya Indonesia memproklamirkan kemerdekaannya pada dunia.

Mendengar kepala sekolah bercerita dengan begitu berapi-apinya, Tom pun merasakan semangat perjuangan yang dulu dilakukan oleh para pahlawan negeri kita. Amanat upacara yang biasanya tak begitu didengar, kali ini benar-benar disimak dengan seksama olehnya.

“Oleh karena itu anak-anak, sebagai bentuk upaya memperingati hari kemerdekaan kita, bapak telah menugaskan bagian kesiswaan untuk membentuk panitia lomba penulisan artikel seputar kemerdekaan kita. Jadi, kalian semua bapak harap dan anjurkan untuk membuat sebuah artikel tentang kemerdekaan negeri kita. Masalah teknisnya nanti pihak kesiswaan akan memberi pengumuman lanjutan.” Begitulah akhir amanat pak kepala sekolah di depan siswa-siswanya.

Setelah upacara beres, bagian kesiswaaan mengumumkan perihal lomba penulisan artikel kemerdekaan tersebut. Pengumuman tertulisnya tertempel di mading* sekolah.

Bersama teman-temannya, Tom pun datang ke tempat pengumuman untuk mencatat aturan-aturan penulisan artikel.

Di kelas, suasana cukup ramai membicarakan rencana artikel yang akan dibuat. Karena ini lomba perseorangan, mereka punya ide sendiri-sendiri. Teman sebangku Tom, Jerry misalnya, rencananya akan menulis tentang “Rengasdengklok dan Kemerdekaan Indonesia”. Teman lain yang duduknya agak berdekatan dengan Tom katanya akan menulis tentang “Bom atom, Hiroshima, Nagasaki, dan kemerdekaan Indonesia”. Ada juga yang akan menulis perihal hak asasi kemanusiaan dan kemerdekaan suatu bangsa.

Sementara itu Tom masih bingung, belum ada ide sementara itu.

Kelas pun dimulai, pelajaran pertama tentang bahasa Indonesia kemudian ekonomi, setelah itu istirahat. Dan dua pelajaran terakhir adalah pelajaran PPKN, dan Geografi.

Usai pelajaran sekitar jam 13.30 WIB, Tom masih juga belum mempunyai ide. Ia pun segera ke Mushola untuk sholat Dhuhur. Selepas Dhuhur ia masih juga belum punya ide. Ia tak segera pulang, termenung memikirkan artikel apa yang akan ia buat. Sekitar 40 menitan ia berpikir, akhirnya ia menemukan ide.

Tom menemui penjaga sekolah yang tinggal di lingkungan sekolah, ia meminjam meteran dan juga sebatang tongkat bambu seukuran 80 cm. Waktu itu menjelang Ashar, Tom sibuk ukur-mengukur sesuatu di lapangan upacara sekolah. Setelah beres ia pun mengembalikan pinjaman barang-barang tadi, sholat Ashar dan kemudian pulang.

Di rumah, setelah makan dan istirahat sejenak, Tom segera menggambar sesuatu hasil kegiatan ukur-mengukur tadi. Hasil gambarnya seperti tampak pada Gambar 1 di atas.

Gambar tersebut sebagai salah satu isi artikel yang akan ia buat. Tom terinspirasi oleh beberapa film sejarah kepahlawanan yang pernah ia tonton. Ini pun didukung oleh fakta sejarah, bahwa para pejuang kita berani mati memanjat tiang bendera untuk merobek warna biru bendera penjajah Belanda agar menjadi warna merah-putih bendera negeri kita, ketika dalam upaya mempertahankan kemerdekaan.

Dalam film yang ditontonnya tersebut, ia melihat adanya seorang pejuang yang ditembak karena berani memanjat tiang bendera untuk merobek bagian bendera yang tak perlu. Atas inspirasi film dan sejarah itulah ia mendapat ide untuk artikel yang akan dikarangnya.

Setelah menggambar, Tom segera menuliskan idenya dalam beberapa carik kertas. Artikel yang dibuatnya adalah artikel fiksi yang merupakan kombinasi antara fakta sejarah, film, dan matematika. Entah bagaimana caranya, si Tom pun berhasil membuat sebuah artikel yang menarik. Judul artikelnya, “Mempertahankan Kemerdekaan Indonesia dengan Matematika”.